Friday, March 20, 2015

Breastfeeding notes

Seperti ibu ibu lainnya, setelah lahiran gue pun berjibaku untuk ngasih anak ASI. Ada beberapa kesalahan/bad judgement yg gue sesalkan karena gak research sebelumnya. 
Gue mau share di bawah ini beberapa hal yg I wish I knew before the birth. (Post ini bakal panjang)

Pengalaman gue ini gak akan ada tanpa masukan dan dukungan yg sangat berharga dari sesama ibu ibu blogger lainnya seperti Leony dan Elrica Can't thank you enough, ladies!!

Disclaimer: Ini berdasarkan opini , research dan pengalaman pribadi gue, masing masing ibu tentu berbeda kondisi dan situasinya. Kalo ada buibu yg mau nambahin atau membenarkan info gue yg salah, silahkan di comment. 

Q: Setelah pulang dari RS (atau pas masih di rs) boleh kah anak dikasih suplemen susu formula? 
A: Boleh (dengan syarat lihat CATATAN PENTING). Asal gak pake botol ngasihnya. Pake lah cup atau syringe. Ini untuk mencegah berubahnya kuatan hisapan si anak. Kalo si anak jadi kurang suka menghisap di dada, besar kemungkinan dia gak bisa 'mengosongkan' dada sepenuhnya. Padahal ini penting di minggu minggu awal, untuk merangsang produksi ASI yg masih belum stabil.
CATATAN PENTING: anak yg disupplemen dengan sufor akan mempengaruhi produksi ASI, karena sifat ASI yg demand vs supply. Istilahnya kalau customer (baby) dapat supply dari supplier B (sufor), supplier A (payudara) tentu akan mengurangi supply karena gak ada demand dari customer. Kalo memang mau ngasih anak sufor, di saat si baby minum sufor, ibu sebaiknya menambah sesi pompa. 

P (Pengalaman): Hari kedua di rs, baby K udah dikasih sufor, karena ASI belum keluar dan anaknya emang udah laper. (Anak yg lahir dengan berat badan minimalis biasanya lebih gak tahan dibanding anak yg lahir dengan simpanan lemak. Hihihihi). Tapi di rs, dikasih pake syringe. Begitu pulang, gue pake confinement nanny untuk periode pemulihan gue. Si confinement nanny ini begitu denger anaknya nangis langsung menyarankan dengan kuat untuk ngasih sufor dan gue juga gak tega liat anaknya nangis kelaperan. Setelah suami pulang dengan sufor, langsung dibikinin sama si nanny di botol. 2 jam setelahnya, gue mencoba untuk nyusuin langsung, tapi baby K masih kenyang, kurang begitu kuat hisapannya, beda banget dgn sblm ketemu botol. G yg langsung sedih. Apalagi ketika si nanny dengan gampangnya bilang " oh iya, baby skg mah pinter pinter. Udah ada yg gampang (botol) mana mau yg susah. Ya kalo mau breastfeed, di pompa looohhhh" 
Iiiihhhhh....pengen g pecat saat itu juga! Dia bilang selama pengalaman dia jadi nanny, semua client dia pompa dan gak pernah ada yg latching. So? 
Ini yg bakal gue koreksi di kesempatan anak ke 2. Apa dan gimana preferance baby care ke siapa saja yg bersangkutan. Terus terang sebagai first time parent, kita masih banyak dengerin saran dari kanan kiri, dan minggu2 pertama pulang dari rs, emosi dan hormon masih turun naik kayak gelomang tsunami. Sangat sangat labil. 
Gue sangat menyarankan research yg banyak untuk para calon ibu, dan tentukan dari sebelum lahiran apa parenting style yg mau diterapin, supaya gak gampang terpengaruhi oleh pihak pihak yg (sepertinya) lebih berpengalaman. 
Banyak sumber di internet, seperti La Leche League International (LLLI) yg punya info lengkap ttg breastfeeding. 

Q: pake cup atau syringe susah deh! Pake botol aja yahhh?
A: Boleh. Tapi disarankan nunggu sampe sebulan dan mungkin lebih baik pake botol yg mirip dengan proses menyusui seperti list di link ini. 

Q: dokter nyaranin untuk pake botol tuch! 
A: Ya, pemikiran di belakang saran itu supaya si anak ada yg memberi minum di saat harus terpisah dari si ibu atau si ibu gak bisa menyusui langsung karena satu dan lain hal. Dan juga untuk memberi waktu bonding time antara bapak dan anak (si bapak bisa menyusui anak dengan ASIP). Dan kalo ibu berniat balik kerja nantinya, ASI masih bisa lanjut terus. Biasanya dokter nyaranin juga setelah 1 bulan. 

Q: saya mau pompa aja deh (gak latching/menyusui langsung) biar bisa ketahuan minum nya berapa banyak. 
A: boleh aja. Beberapa temen gue ada yg sukses pompa ajah, tanpa anaknya harus latching karena memang gak bisa atau gak mau. Tapi ada bbrp hal untuk dipertimbangkan: 
1. Besar kemungkinan lebih sering engorgement / blocked ducts (saluran ASI tersumbat). Ini karena breastpump tidak se-efektif hisapan anak yg latching dengan benar. Jadi sisa susu kadang tersumbat. 
2. Lebih repot. Ya iya lah, kalo menyusui langsung khan tinggal buka, anak udah bisa minum. Kalo pompa, mesti cuci peralatan pompanya dan botol susu, disteril, menghangatkan susu, dll. 

Q: emang apa jeleknya sih sufor? 
A: gak jelek koq, tapi ASI lebih baik aja. 
Dari segi nutrisi, anak pasti mendapat yg terbaik. Anak yg minum ASI biasanya jarang sakit. ASI lebih gampang dicerna sehingga tidak ada resiko anak menderita lactose intollerant, mengurangi sembelit, perut kembung dan colic. 
Colic ini diduga karena overfeeding atau ada gas bubbles di perut (yg lebih kecil kemungkinannya kl menyusui langsung dibanding pake botol). 

Q: kyknya ASI gak cukup deh. Gimana yach?
A: tau darimana? Ini pertanyaan pertama yg selalu diajukan oleh konsultan laktasi waktu g bilang ASI gak cukup. 
Ya gue bilang, si baby mau nyusu hampir tiap jam, tapi kadang frustasi dan nolak kl dikasih. Pernah disusuin, terus 5 menit kemudian udah nangis lagi. G pompa pun cuma ngotorin botol pompanya doank (alias percikannya gak kekumpul jadi tetesan ASI). 

Saran mereka hampir selalu sama: susuin anak, setelah menyusu langsung, pompa dan pijat untuk 'mengosongkan' PD. Istirahat 1 - 11/2 jam sambil makan/minum dan menyusu kembali. 
Kalo memang gak cukup, boleh ditambah sedikit sufor untuk 'nangsel' lapernya si anak. Kasihlah sufor cukup untuk si anak bertahan 1 - 11/2 jam itu. 

P: waktu gue nanya ke konsultan laktasi, situasinya si anak udah minum sufor lebih banyak dari ASI. Kira kira ASI sepertiga dari sufor. Saran si konsultan g coba jalanin sehari, tapi pada akhirnya kita berkeputusan untuk pake cara kita sendiri aja. Karena gak tega anak nangis sampe biru. 

Q: jadi cara kamu gimana? 
A: gue kasih aja anak minum sufor secukupnya. Hahahahaha gak membantu yah? 
Kita berpendapat selain kasihan, juga mau memastikan anak tidak kurang cairan, yg bisa mengakibatkan kuning (jaundice) atau dehidrasi.
Terus terang cara ini memang gak intensif dan hasilnya pun tidak maksimal. (Sampe sekarang gue masih supplemen formula, walaupun volume ASI udah meningkat). Tapi buat gue ini cara yg tidak bikin g (dan anak) stress. Krn kl stress udah pasti bakal bye bye ASI. Jadi tiap kali, 1. Nyusu di dada, kl gak cukup, 2. Kasih ASIP (kl ada) 3. Baru kasih formula.

Selain itu gue juga minum supplement untuk menambah ASI. Yg udah gue coba, di list di bawah ini, tapi gue juga gak tau mana yg efektif lebih baik atau mana yg tidak krn seringkali g minum overlap satu dengan yg lain. (Beda badan, beda reaksi yah):
1. Kaplet Motherlove. Ini g beli di RS dari klinik laktasi
Kaplet motherlove ini yg buat gue paling kurang efektif, krn sempet g minum selama seminggu exclusively. Walaupun menurut klinik banyak ibu ibu yg langsung berasa peningkatannya. 
2. Makan sup pepaya hijau (pepaya mangkel)
3. Makan sayur daun katuk
4. Minum teh sacred tea, beli di baby n me http://www.sacredteasingapore.com/index.html (ada supplier di jkt)
5. Minum kaplet Asifit (dikasih sama Elrica)
Ini diluar setiap makan, gue minum sup, minum air paling dikit 2 liter sehari dan yg paling penting, latching sesering mungkin. Kalo bisa latching di posisi yg berbeda (cradle hold, crosscradle hold, football hold atau lying down). Hisapan si anak akan 'membuka' saluran susu yg berbeda. 

Gue juga minum Nutrilite hi-protein, sebagai supplemen makanan, dikasih sama cici (www.momlunajovann.blogspot.com). Logikanya, semua supplemen di atas itu untuk mendorong kelenjar memproduksi ASI, nah...'bahan' ASI nya dari mana? Ya dari makanan. Dan karena si Nutrilite ini berbahan dasar soy, pas lah untuk dijadiin tambahan makanan. Kl ada yg mau silahkan hubungin yenny. (Promosi gratis nih! Colek yenny) hahahahHhhaha
Kalo istilahnya atlit, gue udah di doping abis abisan deh....hahahaha....
Tapi apakah berhasil? Ya dan tidak. ASI memang meningkat tapi tetep gak sampe ASIX. 

Q: kenapa sih kyknya penting bgt 'pengosongan' dada ini?
A: krn sifat produksi si ASI di PD http://kellymom.com/pregnancy/bf-prep/milkproduction/

Q: mompa hasilnya sedikit....
A: coba cek pompa dan breast shield. Kalau breast shield terlalu sempit akan menghambat keluarnya ASI. http://www.medela.com/AU/en/breastfeeding/good-to-know/right-size-of-breastshield.html
Dan pompa lah 2-5 menit lebih lama setelah tetes terakhir ASI keluar untuk memastikan kalau PD benar benar 'kosong'
Ibu ibu yg g kenal, biasanya pompa 20-30 menit utk setiap PD, setiap 2 jam sekali utk 2-3 minggu pertama. Setelah itu, 3 jam sekali. Misalkan pompa jam 1, pompa selanjutnya jam 3 (dihitung dari awal mulai pompa). 
Banyak sedikitnya hasil pompa bukan berarti itulah yg ada di PD, krn pompa tidak menghisap sebaik bayi yg latching dengan benar. 

P: ukuran PD ibu sedang menyusui khan bisa lebih besar dari biasanya, jadi breast shield yg dibeli di masa hamil muat, mungkin pas udah lahiran jadi sempit. 

Q: tipe pompa apa yg bagus? 
A: kl ini gue cuma pake 1 dari awal, medela pump in style advance (double breasts pump). Menurut g sih, ok koq. Agak berisik kl emang di tempat sepi, tapi selain itu gak banyak komplain. 

Selain mengenalkan botol terlalu cepat, kurang berhasilnya gue ngasih ASIX karena sebulan pertama baby K gak latching sama gue di malam hari. Jadi nanny nya yg bertugas ngasih sufor. Gue pompa juga terlalu sebentar (sekitar 10 menit aja), karena gue pikir udah gak ada lagi yg keluar. Suami pun berpendapat lebih baik gue istirahat selama sebulan itu karena merupakan masa penting pemulihan ibu, dan menghindari sakit sakit di masa depan. 
G sempet ngerasa gagal dlm tugas pertama jadi ibu krn gak bisa ngasih ASIX, tapi gue diingetin kalo masih banyak tugas tugas lain yg bakal muncul, juga g harus bersyukur sama Tuhan, anak udah lahir dengan selamat dan kita berdua sehat gak berkekurangan. Kalo dibandingin sama org lain yg mungkin ketemu tantangan lebih berat daripada ASI. 

So hopefully, the note above helps calon ibu yg pengen bisa ASIX. 









15 comments:

Leony said...

Nancy, bener banget yang lu tulis di sini soal segala daya dan upaya ngasih ASI. Ngasih ASI itu ngga mudah untuk yang ASI-nya pas-pasan. Tapi intinya mah jangan berkecil hati duluan. Seringkali diri kita sendiri yang meragukan kemampuan kita, plus orang-orang di sekitar kita (apalagi yang lebih tua) suka merasa mereka lebih pinter, jadi percaya diri kita tambah turun.

Semangat terus ya Nancy. Gak apa-apa sempet berjibaku di awal karena informasinya simpang siur, yang penting sekarang sudah makin mantab.

nomad girl said...

Thanks Le! Iya, gak nyangka sebenarnya kl ngasih ASI itu lebih complicated dari yg dibahas di parent class pas hamil. Krn waktu itu hanya membahas engorgement, latching technique dan mastitis. Jadi kurang info bgt. Baru setelah ngobrol2 sama sesama ibu ibu lebih dapet pengalaman realistis nya.
Sekarang pokoknya any amount is better than not at all. Syukur anaknya bisa diajak kerjasama...hehehe....

Pinkbuble said...

Gw juga made a lot of mistake nan! Sama kayak lu, i wish i know things yang lu tulis itu loh..gw pikir asi itu otomatis langsung clep beres. Ternyata sulit ya bo?

Pitshu said...

terus berjuang.... poto baby na mana say ?

nomad girl said...

Elrica, bener banget!!! G juga kirain natural ya tinggal clep beres...ternyata oh ternyata...

nomad girl said...

Pitshu, thx pit. Next edition yahhh hihihi...mami daddynya jarang potoin...

Campaign.com said...

Hai ! :) ,,, ini pertama kunjungan saya ke blog Anda, artikel ini yang sudah saya baca dan cukup memberi inspirasi dan wawasan, terimakasih atas postingannya dan ditunggu update-an berikutnya :)

Oiya saya dari www.campaign.com sebuah platform kompetisi dimana banyak sekali hadiahnya kalo kamu mau mampir dan mencoba peruntungan untuk hadiahnya silahkan aja, buruan yaa soalnya banyak hadiahnyaaa :D

www.campaign.com

Melissa Octoviani said...

hi nan, congratz ya buat kelahiran babynya... baru mampir, jadi baru tau hehehehe...

jayden juga begitu lahir langsung dikasih sufor ama rumah sakit, dengan alasan dia kecil... tapi begitu pulang, dia full asi... awalnya sih pede jaya, tapi memang perjuangannya berat ya.. sempet tergoda juga, apalagi pas minggu ketiga, maunya nenen mulu... untung si suami tetap menyemangati hehehehe...

kalo soal botol, jayden juga sempet sih ga mau nenen langsung... tapi gara2 banjir 4 hari gua di rumah terus, akhirnya mau lagi hehehehe...

mau asi atau sufor, yang penting anak kita sehat deh hehehe...

Evita Wijaya said...

wah, postingan yang bagus nancy.. membantu banget buat aku nanti. semoga nantinya aku juga bisa berjuang untuk ASI yah.. karena emang lingkungan sekitar emang paling ngaruhin banget untuk kita stress apa kaga.. *semoga nanti kaga stress* hehehehe

nomad girl said...

Mel; memang ada saat saat yg growth spurt itu anak jadi kyknya pengen nyusu terus ya..
Iya, kadang berasa cape juga, makanya support dari keluarga dan org sekitar penting bgt. Kalo mmg gak terlalu di support, ngobrol lah sama ibu ibu yg ngejalanin hal yg sama, mereka bisa jadi support group kita. Emosional kadang lebih penting dari support secara fisik...hehehhehe...

Epi, semoga berguna. Kalo emang mau nanya nanya lebih lanjut, silahkan aja Pi....

nyonyakecil said...

gw juga mengalami apa yg lu alami. Anak pertama emang ga mudah, apalagi waktu itu blom berblogria, pengetahuan asi masi minim (5 taon yg lalu). Gw juga pikir asi akan kluar secara natural. Pengalaman pait gw dengan suster dan asi juga pernah gw tulis (berkali2) di postingan gw skitar taon 2009-2010 heheheh.
Meski ga asi eksklusif gw tetep kasi asi sampe umur 2 taon plus formula.

Untuk anak kedua, udah belajar dr pengalaman ya, jadi bisa asi eksklusif sampe umur 1 taon. Yang gw belajar ya salah satunya gw gamau pake nanny, ataupun confinement nanny (biasanya tante2 yg sok ngatur banged). jadi awal2 gw bener2 ngotot2an ama anak gw doank, nangis ya susuin, gitu terus. kalo ada org laen pasti dah ribut suru kasi formula tuh :P

Jadi semangat yaa! emang betul yang penting JANGAN STRESS, kita smua the best moms for our kids! :D

Journal Mommy Yenny said...

Hai, daku baru sempet mampir di sini. Agak tricky waktunya untuk chat/WA sama dikau. I totally understand...
Hm...gue tergelitik ngebaca "untuk persiapan anak kedua..." hm..hm.. hahaha...
It has been a long time ago, tapi menyusui si kembar dengan menyusui bastian, beda banget. Terasanya karena Bastian dapet proses inisiasi menyusui dini (IMD) saat baru keluar cesar. Sedangkan Luna n Jovann kaga. That's also one thing that I wish I knew it earlier. Karena IMD itu, Bas gampang banget nyusu, mau posisi apapun, malem sambil kita berdua tiduran, juga OK. "disadvantage"nya adalah, bas nempel terus, karena cepet laper. Kemana2 harus bawa dia. Even there was a time, kalo gue lebih berasa sbg "gentong" susu saking dia ga lepas2 nyusu. Pump membantu, of course. Semua balik ke niat. Kalo pikiran tenang, biasanya ASI pun lancar. Yang penting, happy, dear... You can do it!

nomad girl said...

@nyonya kecil, bener banget! Nanny2 itu emang jarang yg tipe mendukung breastfeeding, Mungkin mereka berasa repot krn si anak jadi sering bangun dan nangis...
Ya, gue juga rencana kalo ada anak ke 2, gue bakal pegang sendiri anak gue

@ ci, si baby K juga IMD, pas abis lahiran langsung coba nyusu dan bisa tuh latching (gue rasa) dengan benar.
setelah ASI gue meningkat, dia mau koq balik nenen

Dewi Aja said...

Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
Jika ya, silahkan kunjungi website ini www.kumpulbagi.com untuk info selengkapnya.

Oh ya, di sana anda bisa dengan bebas mendowload music, foto-foto, video dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)

AcademicIND said...

terima kasih wawasannya tentang asi. pengetahuan baru :D