Monday, March 02, 2015

T3 and new arrival

Our new member of the family has arrived! Sedikit lebih awal dari yg di jadwalkan, tapi Thank God prosesnya lumayan lancar. Lahirnya sih udah di januari, cuma baru sempet blog skg.

Cerita flashback dulu ke T3 yah: pas pulang dari Babymoon, disuruh glucose test sama dokter, dan hasilnya gue ternyata ada GDM (Gestational Diabetes Melitus). Waktu dokter bilang gitu, gue memang agak khawatir, tapi berusaha gak dibawa stress, karena setau gue memang GDM ini bisa di control. 
Di referensi lah ke dokter spesialis diabet. Disuruh diet. Ada panduan makanan apa aja yg tinggi kalori tapi gak banyak nutrisi nya, jadi bisa dihindari. Dan dipinjemin juga alat tes darah. Test nya dengan cara finger-prick (tusuk jari) 6 kali sehari. Yup, 6 kali sehari! 
Sebelum makan dan 2 jam sesudah makan. 

Test darahnya sendiri gue gak terlalu takut, tapi yg challenging buat gue adalah dietnya! Hahahahhhahaa.....maklum buat org yg doyan makan enak, diet ini sempet bikin gue frustrated. Tapi gue ambil positifnya, jadi sering browsing makanan apa yg rendah gula tapi tetep tasty dan memenuhi nutrisi ibu hamil. 

Setelah 2 minggu diet, ternyata masih tinggi kadar gula nya. Dokter langsung prescribe insulin. Kita tadinya pengen jaga dengan diet aja, tapi ternyata harus suntik insulin juga. 
Untuk yg blm tau, GDM biasanya hilang dengan sendirinya setelah melahirkan, tapi tetep aja merupakan resiko buat ibu dan janin. 
Resiko jangka pendek ada 2, bayi bisa jadi lebih besar dari normal, sehingga proses lahiran jadi sulit bahkan mungkin harus caesar. Atau gula merusak plasenta sehingga tidak bisa mengirim nutrisi ke bayi dan akibatnya bayi tidak berkembang. Yg lebih ekstrim nya bisa juga jadi stillbirth (bayi meninggal di dlm rahim). 
Resiko jangka panjang, ibu dan janin semakin besar kemungkinan menjadi penderita diabetes melitus tipe 2. 

GDM ini sifatnya escalate seiring berjalan nya kehamilan. Yg misalnya di minggu ke 31-33 bisa diet, udah minggu ke 34 harus insulin. Minggu ke 36 insulin nya harus nambah. Semakin plasenta nya tambah besar, semakin dia menghadang pembuatan insulin dlm tubuh. 
Insulin sendiri sifatnya gak berbahaya untuk ibu dan janin (kata dokter), karena hanya seperti supplemen yg menambah produksi insulin di tubuh kita. 

Dari sejak ketauan GDM, memang dokter udah bilang, mungkin harus induksi di minggu ke 38, karena resiko di atas tadi. Kalo nunggu sampe minggu ke 39-40, dikhawatirkan plasenta nya akan semakin rusak. 
Tapi abis itu dokter gak bilang apa apa lagi donk. Maksudnya supaya siap-siap kapan, tgl berapa. 

Pas cek bulan 8, si baby masih kepalanya di atas, belum turun. Tapi minggu berikutnya ternyata si baby udah muter (ciihhuuyyy). Dokter udah semangat 45 wanti wanti dijaga supaya posisinya baby gak berubah lagi. Bahkan doi nyaranin gue tidur V (kepala dan kaki lebih tinggi dari perut) buat menjaga si baby gak muter lagi dan supaya kaki gue gak terlalu bengkak karena water retention. Kalo ada magnet yg jaga supaya kepala baby nya tetep di bawah, mungkin udah dipasang ke gue..hahahah (becanda yah).

Cek lagi minggu depannya, kepala baby nya udah engaged (turun ke panggul, menuju jalur lahir). Minggu selanjutnya dokter nyuruh tes kontraksi. G disuruh duduk di kursi santai, trus dipasangin alat deteksi kontraksi dan detak jantung baby. Setelah kira kira 30 menit, baru ketemu dokter. Ternyata udah mulai ada kontraksi, walaupun ini braxton hicks (alias kontraksi palsu), dan pas dicek bukaan, ternyata udah mulai ada. (Pas di ruang dokter, gue langsung keinget cerita Elrica kalo cek bukaan itu sakit!...emmbbeerr). 
Disuruh balik cek 2 hari lagi (rabu) takutnya kontraksi nya meningkat. Ternyata gak tuh. 
Tapi si dokter nyaranin untuk induksi aja, karena udah minggu ke 37. Dan disaranin untuk di induksi hari jumat! Weleeehh....g masih kerja, blm bilang bos mau cuti! 
Akhirnya jumat pagi kita cek ke dokter dan langsung daftar masuk rs untuk malam nya. 

Malem sebelum masuk rs, kita pergi last dinner as only couple..ke Nandos! Hahahhaha....makan udah gak konsen. Abis makan, pulang, mandi, keramas, beberes, jalan deh ke rs. Nyampe rs, tinggal admission, trus di kasih masuk ke kamar. 

(Padahal mau pasang tampang terakhir bumil, entah dikemanain foto nya, lenyap tak berbekas)

Udah selesai dengan paperwork, jam 11 mlm langsung dikasih obat induksi (lewat bawah). Kata susternya, kalo obatnya bereaksi ok, dikasih lagi dosis ke 2, jam 6. Dan jam 8 g dijadwal untuk masuk ke ruang bersalin. 

Ok, selesai obat pertama, gue coba tidur, walaupun agak kurang tenang tidurnya. Jam 4an udah mulai berasa gak nyaman, jam 5 udah ngerasa mules. Dari jam 5 itu, mulesnya langsung POL rasanya...dari 1-10, gue udah di 5. Suster udah bilang, kalo emang sakit banget, bisa minta ke ruang bersalin lebih cepet, jadi epiduralnya bisa di kasih di sana. G masih mikir, bisa tahan. Eh,..siapa sangka jam 6 gue udah sakit di skala 8! Masih juga gue pikir tunggu dokter aja ke ruang bersalin nya....... Wrong decision!!! Jam 7 udah ngulet ngulet kyk ulet keket.....gak bisa tenang. Mau jam 8, mulesnya udah pake nangis....sakit man!!!! Begitu nyampe ruang bersalin, dokter langsung mecahin air ketuban. Jiiiiaaahhh,....sukses nangis bombay....
Pecah air ketuban nya gak sakit, tapi proses dipecahin oleh dokternya itu yg nambah sakit on top of kontraksi nya. Air ketuban nya dipecahin dengan harapan bakal ikut membantu mempercepat lahiran. 
Ditawarin mau gak pake gas dulu sambil nunggu dokter anastesi. Gue langsung ok. Menurut cerita temen, dia bersalin cuma perlu itu gas doank, gak pake epidural. Gue pikir bakal ok nih gas, ternyata gak efek sama gue! Tetep berasa sakit banget, sampe akhirnya si dokter anastesi nyampe dan siapin epidural. 

G saranin kalo ada yg mau induksi, mendingan minta epidural. Karena menurut gue, dengan di induksi, bukaan dan proses lahiran kemungkinan lebih lama, jadi epidural bakal membantu banget. Tergantung masing masing orang sih ya. 

Setelah epidural bekerja, gue langsung....molor...hahahahhahha.......karena cape dan juga semalem tidur gak tenang. 

Dari pecah ketuban, bukaan 1 ke 3, laaammaaaaa buaannggeettt. Ada sekitar 8 jam!! Kita udah khawatir harus caesar. Tapi abis itu, lumayan cepet, sekitar 1jam 1 bukaan. Kaki gue udah mati rasa, udah kyk kayu gelondongan, mau digerakin susyah..akhirnya dikurangin dosis epiduralnya. 
Begitu bukaan udah cukup, langsung panggil dokter dan 15-20 menit dorong dorong kemudian lahir lah baby K. Huaaa... Leganya. Gak pake vacum atau forcep loh...(gak sia sia gue pilates selama hamil, hihihihi) 

Lahiran jam 10 mlm, jadi total labour sekitar 15 jam sajah! 

Gue bersyukur sama Tuhan, anak lahir sehat, gak ada komplikasi, diabetes hilang dengan sendirinya dan suami sama keluarga yg sangat supportif. 






7 comments:

Arman said...

Congrats ya Nancy! :) kok gak ada foto baby nya...

Arman said...

Congrats ya Nancy! :) kok gak ada foto baby nya...

Pitshu said...

congratzzz say... tapi mana penampakan baby nya nihhh ?

Ipah Kholipah said...

membaca dan menyimak saja ahh :)

Evita Wijaya said...

Congrats yaaa nancy.. :) Happy for youuu..

Pinkbuble said...

Aku belum bertemuuu dengan baby...btw asifit nya ngebanti ga?

nomad girl said...

Arman, pitshu, thx!
Fotonya nyusul yak....

Ipah, silahkan..

Epi, thank you

Elrica, g minumnya campur dgn supplemen lain nih, jadinya g gak tau asifitnya sendiri efeknya gimana.
Mari mampir, sblm g balik kerja....