Monday, March 09, 2009

suprised visit..

Weekend kemaren ini, ada undangan temen kantor yg orang Bali. Doi married sama temen sekolah yg juga anak Bali.

Sebenarnya sih nggak ada rencana mau ke Bali lagi (mahal bo! semua dihitung pake USD!) soalnya desember kemaren baru juga pulang dari bali, waktu itu beneran liburan untuk santai-santai; tapi ini pengecualian. Kali ini mikirnya pergi sekaligus sebagai representative kantor, soalnya nggak ada lagi yg pergi selain gue.

Sebelum pergi, gue nelpon paman dulu yg kebetulan tinggal di Bali, ijin mau nginep, abis tiket pesawat udah mahal, jadi udah nggak ada budget buat nginep di hotel lagi dah..:(

Nyampe di Bali jumat malem, terus besok paginya jam 7-an udah dijemput ama mobil utk naek bus ke tempat resepsi. Temen gue nyiapin bus, karena selain gue, ada lagi 15-an org temen dari pihak si ceweq yg juga terbang ke Bali utk acara ini.
Akhirnya kita sama2 jalan ke tempat resepsi jam 9-an, dan nyampe jam 11. Memang tempatnya lumayan jauh dari denpasar.
Tadinya gue pikir, resepsinya di gedung serba guna gitu, ternyata rumah keluarga si cowoq, dan karena keluarga si cowoq cukup terpandang di daerah itu, kompleks rumah nya cukup besar dan menurut temen gue ada 7 keluarga yg tinggal di satu kompleks itu.

Pas kita sampe, di ajak masuk ke courtyard yg udah dipasangi tenda putih. Wuih, untung banget ada tendanya, kalo nggak pulang2 bakal hangus, soalnya panas banget hari itu, matahari nya super terik!
Di pintu masuk courtyard ada meja tempat buku tamu dan tempayan buat amplop, terus ada buffet makanan kecil (kue2 manis) dan minuman botol manis.
Dari situ, baru deh kita salam2an sama pengantin dan keluarga nya.

Bajunya si pengantin bagus banget! dekoratif, elaborate dan detail. Kita yg pada pake baju cuman selapis langsung komentar "Wah! nggak kepanasan loe pake baju gitu?" soalnya yg cowoq pake jas lengan panjang dan sarung semata kaki + kaos kaki sedangkan si ceweq pake kebaya lengan panjang dan sarung semata kaki juga. Setelah sarung, mereka berdua masih pake kain dekoratif hitam putih. Make up lengkap dengan rambut palsu (buat si ceweq).

Setelah ngobrol2 akhirnya kita foto2 bareng pengantin nya. Abis foto2, makan siang prasmanan.

Acara hari itu memang resepsi tok, sedangkan "adat nikahnya" udah sehari sebelumnya. Memang lebih seru pas adat nikahnya (yg sama temen gue di puter di TV samping pelaminan). Seperti adat jawa atau sunda, adat nikah Bali pun penuh dgn ritual-ritual yg melambangkan bermacam2 pesan2/nasehat dari tetua, dsb. Seperti misalnya, saling suap2an nasi; pengantin pria berjalan mengelilingi courtyard dengan guci tanah liat di bahu, dll.

Sekitar jam 2, akhirnya kita pamit pulang. Bus yg tadi dateng, bakal nganter kita ke Ubud utk jalan2 bbrp jam, baru terus diantar ke tempat nginap masing2.
Karena group temen2 kerja si ceweq udah ada acara sendiri, gue bikin appointment buat spa di Four Seasons Sayan (bakal gue ceritain di blog selanjutnya), baru pulang ke rumah paman.

Besoknya, hari minggu, kita ke gereja pagi, terus pergi makan siang dan pulang deh.

Pada bilang sayang sih, ke Bali bentar banget, tapi apa boleh buat, lagi nggak niat liburan, ini pergi karena ada acara aja. (setia kawan banget ya gue....hahahaha)
abis gue pikir, kalo ini resepsi gue dan nggak ada org dari kantor yg dtg, gue bakal miserable banget dah. Acara sekali seumur hidup nich! ya nggak?..

5 comments:

journal mommy said...

pantesan ketinggalan sepatu lo ... haiya ....how lucky you are to have a kind sister like me ... yang akan bawain sepatu lo

nomad girl said...

huh!? bawain sepatu doank sih mas Fed (baca=fed-ex) juga bisa,...
older sister itu buat disuruh2,...hauauhauhauhuaa...

Patzie said...

wAKAKA... yg dateng nganterin sepatu malah tacie....
Kirain Prince charming yg lagi nyari cinderella..... *guling2*

Mommy Axel said...

Iya, bener banget tuh. Kalo kita yg merit dan ada temen yang ga dateng, rasanya bakalan keki bin sebel banget. Tapi ya, total undangan yg datang dibandingnya dengan jumlah undangan yang disebar, bisa menggambarkan cara kita bergaul di antara teman lho. Contoh nih, ada temen gue yang nyebar undangan 500 lembar. Tapi undangan yang tertera di buku tamu ga sampe 200. Sedih banget dah.

nomad girl said...

Pat >> wakakakakaka..bener juga loe pat! coba kalo ada prince charming yg nganterin sepatu gue dari Bali ke singapore bo!

Mommy Axel >> betul tuh, makanya pas anak2 pada nggak jadi, akhirnya beli tiket last minute deh..